Halloween Costume ideas 2015

Hierarki Kebutuhan Maslow

Rumusan hierarki kebutuhan Maslow direpresentasikan sebagai bentuk sebuah piramida dengan kebutuhan yang lebih mendasar di bagian bawah. Sejak publikasi pertama teorinya di tahun 1943, Maslow menggambarkan kebutuhan dari manusia relatif sebagai cairan, yang banyak mengandung kebutuhan dalam diri seseorang yang hadir secara bersama.

Menurut teori Maslow, ketika manusia naik tingkat demi tingkat, hingga tingkat paling teratas dari tingkatan hierarki, maka dia pun telah memenuhi kebutuhan dalam hierarki. Seseorang mungkin akhirnya akan mencapai aktualisasi diri. Dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar Piramida Hierarki Kebutuhan Maslow

Dari gambar di atas, bisa dijelaskan bahwa seseorang dapat belajar dengan penuh semangat dan berdedikasi tinggi, jika ia berperilaku B. Hal ini tercapai jika seseorang tersebut berhasil memenuhi kebutuhan fisiologis, rasa aman, rasa kasih sayang, merasa dihargai, dan aktualisasi diri, dari seluruh proses pembelajaran. Di sisi lainnya, seorang yang berperilaku B tidak lagi menuntut pemenuhan kebutuhan fisiologis atau rasa aman.

Sebaliknya, makin ke bawah adalah perilaku S, yaitu seseorang yang juga memiliki karakter yang kebalikan dari perilaku B. Dimana seseorang yang berperilaku S akan sulit belajar dengan penuh semangat, tidak berdedikasi tinggi. Tentu perilaku S terjadi jika orang tersebut tidak berhasil memenuhi kebutuhan fisiologis, rasa aman, rasa kasih sayang, merasa dihargai, dan aktualisasi diri dari seluruh proses pembelajaran. Dalam sisi lainnya juga, seseorang yang berperilaku S akan selalu menuntut pemenuhan kebutuhan fisiologis atau rasa aman dan lain sebagainya.
Diakhir hidupnya Maslow menyimpulkan bahwa aktualisasi diri bukanlah hasil otomatis yang tiba-tiba saja datang lalu memuaskan kebutuhan seseorang dengan manusia lainnya, tetapi hal ini lebih merupakan sebuah proses positif yang dilakukan terus-menerus dalam hati dan perasaan yang sehat, dan didukung dengan pemikiran yang sehat pula.

Busthan Abdy (2017:371-375) menjelaskan bahwa kebutuhan manusia yang diidentifikasi Maslow adalah sebagai berikut:

Fisiologis. Bagian paling dasar atau posisi bawah hierarki, adalah kebutuhan dasar atau kebutuhan manusia, yang disebutkan dengan kebutuhan “fisiologis” yang adalah kebutuhan biologis, yang terdiri dari kebutuhan oksigen, makanan, air, seks, tidur dan suhu tubuh relatif konstan. Bagian ini adalah "kebutuhan kuat", yaitu sebagai landasan bagi semua kebutuhan hidup manusia. Jika seseorang tidak mencapai semua kebutuhan ini, maka fisiologis seseorang akan terganggu dan selalu menuntut akan kepuasan.

Keamanan. Tingkatan berikutnya adalah kebutuhan keamanan, seperti keamanan ketertiban dan stabilitas. Kedua langkah ini penting bagi kelangsungan hidup fisik seseorang. Setelah individu memiliki gizi dasar, juga tempat tinggal dan keamanan, maka mereka akan berusaha untuk mencapai lebih banyak lagi dalam kehidupan. Kebutuhan keamanan timbul ketika semua kebutuhan fisiologis merasa puas dan tidak lagi mengendalikan pikiran dan perilaku lagi, maka kebutuhan keamanan dapat menjadi aktif. Orang dewasa memiliki sedikit kesadaran keamanan kebutuhan mereka, kecuali pada saat darurat atau periode disorganisasi dalam struktur sosial (seperti kerusuhan luas). Sementara anak-anak sering menampilkan tanda-tanda rasa tidak aman dan perlu aman.

Rasa Cinta/ Kasih dan Sayang. Tingkat ketiga adalah kebutuhan rasa "cinta”, yang adalah kebutuhan psikologis, ketika individu telah mengalami proses perawatan diri secara fisik, maka mereka siap untuk berbagi diri dengan orang lain, seperti dengan keluarga dan teman-teman. Kebutuhan rasa cinta, sayang dan kepemilikan ini, juga merupakan kebutuhan untuk kepentingan keselamatan dan kesejahteraan seseorang akan kepuasan fisiologisnya, yaitu ketika kebutuhan cinta, sayang dan kepemilikan itu muncul. Maslow juga menyatakan bahwa orang akan mencari kebutuhan ini untuk mengatasi perasaan kesepian dan keterasingan, sehingga melibatkannya dalam hubungan dengan orang lain, misalnya hubungan dua orang yang menerima cinta, kasih sayang dan memberikan rasa memiliki.

Esteem/ Penghargaan. Tingkatan kebutuhan ke-empat, dicapai ketika individu merasa nyaman dengan apa yang telah mereka capai. Ini adalah esteem yaitu tingkat kebutuhan untuk menjadi orang yang kompeten dan diakui, seperti melalui status sosial dan tingkat keberhasilan. Bagian ini terbagi dua bagian, yaitu (1) Tingkatan "cognitive" dimana intelektual individu dituntun untuk merangsang diri sendiri, lalu bisa mengeksplorasikan-nya; (2) Tingkatan "aesthetic" adalah merupakan bentuk kebutuhan dalam keharmonisan, ketertiban dan keindahan jiwa. Jadi, kebutuhan esteem terjadi ketika ketiga kelas pertama kebutuhan dipenuhi, sehingga kebutuhan untuk harga diri ini bisa menjadi dominan. Hal ini juga bisa melibatkan kebutuhan baik harga diri dan untuk seseorang mendapatkan penghargaan dari orang lain. Sebab pada dasarnya, manusia memiliki kebutuhan untuk tegas, berdasarkan tingkat kestabilan diri, dan rasa hormat dari orang lain. Ketika kebutuhan ini terpenuhi, orang merasa percaya diri dan berharga sebagai manusia yang hidup di dunia, sehingga jauh dari frustrasi, merasa rendah, lemah, tak berdaya dan tidak berharga.

Aktualisasi Diri. Pada bagian atas piramida adalah pencapaian kebutuhan tertinggi atau “puncak kebutuhan”, yaitu “aktualisasi diri", yang terjadi ketika individu mencapai kondisi yang harmoni dan pengertian, karena mereka terlibat dalam mencapai suatu potensi penuh dalam dirinya. Setelah seseorang telah mencapai keadaan aktualisasi diri, mereka akan fokus pada diri mereka sendiri dan mencoba untuk membangun citra mereka sendiri. Mereka mungkin dapat melihat konsep ini dalam konteks “perasaan”, seperti rasa percaya diri atau mencapai tujuan yang sudah ditetapkan. Kebutuhan aktualisasi diri, akan muncul ketika semua kebutuhan terpenuhi, maka kebutuhan untuk aktualisasi diri ini mulai diaktifkan. Maslow menggambarkan aktualisasi diri sebagai sesuatu yang dapat dimiliki dan dilakukan semua insan kehidupan (manusia), ketika orang itu “terlahir untuk melakukannya". Seperti, seorang musisi harus bermusik, seniman yang harus melukis, dan penyair harus menulis dan bersyair. Jika kebutuhan ini tidak terpenuhi, maka akan membuat seseorang merasa dalam tanda-tanda kegelisahan, seperti gelisah, tersisih, tegang, kurang sesuatu. Dalam artian bahwa, jika seseorang lapar, tidak aman, tidak dicintai atau diterima, atau kurang harga diri, biasanya sangat mudah untuk mengetahui apa yang digelisahkan seseorang. Tetapi, dalam aktualisasi diri, tidak selalu jelas apa yang seseorang inginkan untuk diketahui orang lain, karena menyangkut hal terdalam, dalam diri masing-masing individu yang berbeda. Singkatnya, tahapan inilah yang merupakan tahapan yang proporsional dan seimbang dalam kehidupan seseorang, karena ketika berada pada tahap ini, orang akan berhikmat dan menjadi bijaksana dalam menentukan pilihan-pilihan mendalam yang terdapat dalam hidup dan kehidupannya.

Empat tingkatan pertama di atas, juga dikenal dengan sebutan kebutuhan “defisit” atau diringkas “D-kebutuhan”. Tentu saja, hal ini berarti, bahwa jika seorang tidak memiliki cukup salah satu dari empat kebutuhan ini, maka ia akan memiliki sesuatu yang kurang, dan selalu timbul kemauan untuk mendapatkannya. Tetapi sebaliknya, jika seseorang kemudian memiliki dan mendapatkannya, maka seseorang yang mendapatkannya tersebut, akan merasa sangat konsen, dan untuk kebutuhan ini sendiri tidak memotivasi. Maslow menulis bahwa ada kondisi tertentu yang harus dipenuhi agar kebutuhan dasar terpenuhi. Misalnya, dalam hal kebebasan berbicara, kebebasan untuk mengekspresikan diri, dan kebebasan untuk mencari informasi baru adalah beberapa prasyarat. Penyumbatan dari kebebasan tersebut bisa berdampak mencegah kepuasan dari kebutuhan dasar.

Pengalaman puncak
Pada daerah yang berada di luar rutinitas pemenuhan kebutuhan, Maslow membayangkan saat-saat pengalaman yang luar biasa, yang dikenal sebagai “pengalaman puncak”. Ini merupakan kondisi dimana seseorang mengalami saat-saat yang mendalam dari cinta, pemahaman, kebahagiaan atau pengangkatan; bahkan seseorang merasa lebih utuh, lebih hidup, mandiri dan lain sebagainya; sehingga lebih menyadari kebenaran, keadilan, harmoni, kebaikan, dan sebagainya.

Demikianlah aktualisasi diri orang yang memiliki banyak pengalaman puncak tersebut. Dengan kata lainnya, "pengalaman puncak" ini atau “negara aliran”, adalah refleksi dari semua realisasi potensi seseorang manusia, yang bisa mewakili ketinggian pengembangan dari kepribadiannya.

Maslow menggunakan istilah “metamotivation” untuk menggambarkan seseorang dalam mencapai “aktualisasi diri” yang didorong oleh kekuatan bawaan di luar kebutuhan dasar mereka, sehingga mereka pun dapat mengeksplorasi dan mencapai penuh semua potensi manusia mereka.

Dalam mempelajari perhitungan pengalaman puncak, Maslow mengidentifikasi cara pemikiran yang ia sebutkan dengan: "Being-cognition” (menjadi-kognisi) atau dikenal dengan "B-cognition", yang holistik dan lebih menerima; serta bertentangan dengan evaluatif "Kekurangan-kognisi" atau "D-kognisi". Serta nilai-nilai yang disebutkan dengan "Being-values” (menjadi-nilai).

Menurut Busthan Abdy (2017:376-378) dalam hal ini, juga terdaftar nilai-B yang diklasifikasikan sebagai berikut:
  • Keutuhan (yaitu kesatuan, integrasi, kecenderungan untuk satu-ness, keterkaitan, kesederhanaan, organisasi, struktur, dikotomi-transendensi, order);
  • Kesempurnaan (yaitu kebutuhan, cukup-kanan-ness, cukup-begitu-an, yang tidak terhindarkan, kesesuaian, keadilan, kelengkapan, "oughtness")
  • Penyelesaian (yaitu berakhir, finalitas, keadilan, "itu selesai", pemenuhan, finis dan telos, takdir, nasib)
  • Justice (keadilan, ketertiban, keabsahan, "oughtness")
  • Gairah (yaitu proses, non-deadness, spontanitas, self-regulation, full-fungsi)
  • Kekayaan (yaitu diferensiasi, kompleksitas, kerumitan)
  • Kesederhanaan (kejujuran, ketelanjangan, esensialitas, abstrak, penting, struktur rangka)
  • Beauty (yaitu kebenaran, bentuk, gairah, kesederhanaan, kekayaan, keutuhan, kesempurnaan, selesai, keunikan, kejujuran)
  • Kebaikan (kebenaran, keinginan, oughtness, keadilan, kebajikan, kejujuran)
  • Keunikan (keistimewaan, individualitas, non-komparatif, kebaruan)
  • Effortlessness (mudah; kurangnya ketegangan; berjuang atau kesulitan; rahmat; sempurna; fungsi indah)
  • Main-main (yaitu bersenang-senang, sukacita, hiburan, keceriaan, humor, kegembiraan, effortlessness)
  • Kebenaran (yaitu kejujuran, kenyataan yang sebenarnya, ketelanjangan, kesederhanaan, kekayaan, dan oughtness, keindahan, murni, bersih dan murni, kelengkapan, esensialitas)
  • Swasembada (otonomi diri, kemandirian, tidak-perlu-yang-lain sendiri-in-order-to-be-sendiri, self-menentukan; transendensi lingkungan, keterpisahan, hidup dengan hukum-hukumnya sendiri).

Oleh: Abdy Busthan

******

Tulisan di atas dikutip dari buku:
Judul: Perkembangan Peserta Didik (dari halaman 371 sampai 378)
Penulis: Abdy Busthan
Penerbit: Desna Life Ministry
Tahun: 2017
Kota: Kupang
Reaksi:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget