Halloween Costume ideas 2015

Bagaimana Seharusnya Kota Yerusalem di Bagi? Milik Siapakah Kota Ini? Tonton Videonya Disini


SUARA.NABIRE - Corey Gil Shuster menyurvei beberapa orang Israel ke seluruh negeri dari Tel Aviv hingga ke Rosh Ha'ayin sampai Kota Suci itu sendiri, untuk mengetahui bagaimana tanggapan masyarakat dan perasaan orang-orang tentang wilayah kota Yerusalem

Bagaimana seharusnya Yerusalem dibagi? Ini adalah pertanyaan yang ditanyakan oleh videografer amatir Corey Gil Shuster dalam video terbarunya yang di posting ke YouTube minggu ini.

Shuster kemudian menyurvei beberapa orang Israel di seluruh negeri dari kota Tel Aviv menuju Rosh HaAyin ke Kota Suci (Yerusalem) itu sendiri untuk mengetahui bagaimana sebenarnya tanggapan masyarakat tentang polemik kota Yerusalem ini.

"Sisi timur untuk Palestina dan sisi barat untuk kita (Israel)," demikian pendapat Yair dari Tel Aviv.

Itsik dari Holon mengatakan dia merasakan hal yang sama: "Di mana pun mereka tinggal, mereka harus terus hidup - Palestina," katanya kepada pewawancara.

Tapi tidak semua orang setuju. David dan Michal, pasangan sekuler dari Rosh HaAyin , mengatakan bahwa Yerusalem harus tetap utuh dan berada di tangan Yahudi. "Ini milik kita," kata Michal.

"Ini adalah Kota Suci selamanya dan selalu." David berkata bahwa orang-orang Palestina memiliki cukup banyak negara mereka sendiri dan, "Lagi pula, kita tidak akan pernah memiliki perdamaian ... Mereka harus mencari tempat lain untuk hidup."

Yang lain, sebaliknya, mengatakan ini saatnya memberi kesempatan untuk perdamaian. Seorang bernama Itsik, yang sudah hidup sampai berusia 70 atau 80 tahun, justru mengatakan: “Saya muak dengan perang; waktunya telah tiba untuk perdamaian". Dia mengatakan Israel dan seluruh dunia harus membuka perbatasan mereka.

Nir dari Ra'anana merasakan hal yang sama. Mereka mengatakan kepada pewawancara bahwa pertanyaan tentang pembagian tidak relevan. Yang penting adalah bahwa manusia fokus pada "uang dan teknologi" daripada "pertumpahan darah dan perang."

"Tapi itu adalah dunia utopis yang saya pikir tidak akan pernah ada," tambahnya. Mimpi? tanya David dari Rishon Lezion. "Kamu tidak perlu membaginya," katanya.

"Yerusalem bisa menjadi kota untuk semua orang." Dia mengatakan akar konflik adalah keamanan. "Begitu ada keamanan untuk semua orang yang datang dan yang pergi, itu tidak masalah lagi," katanya.

"Ketika kita memiliki keamanan, semua opsi terbuka." Ya, sebagaimana diketahui bahwa Israel menyatukan kota Yerusalem pada 1967 dengan kemenangannya dalam Perang Enam Hari.

Pemerintahan Trump memiliki rencana perdamaian baru yang diharapkan akan diluncurkan setelah Israel membentuk pemerintahan. Tidak ada yang jelas tentang status Yerusalem dalam rencana itu. Satu laporan mengindikasikan bahwa Kota Tua Yerusalem akan dibagi dua: perempat Arab dan Kristen akan pergi ke Otoritas Palestina, sementara perempat Yahudi dan Armenia akan jatuh di bawah kendali Israel. Namun, laporan tersebut belum dikonfirmasi.

Silahkan nonton video liputannya dibawah ini:


**********************
Berita ini diterjemahkan dari "JERUSALEM POST" Tanggal 7 NOVEMBER 2019 12:26 Silahkan klik sumber link berita ini disini: https://www.jpost.com/Arab-Israeli-Conflict/How-should-Jerusalem-be-divided-607134?jnid=EmO6RGkOz9

Label:
Reaksi:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget