Halloween Costume ideas 2015

9 Fakta Aneh Tentang Benjamin Franklin, Seorang Jenius Dan Sosok Yang Aneh



1. Dia Menulis Esai Tentang Kentut.
Saat tinggal di luar negeri sebagai Duta Besar Amerika Serikat untuk Prancis pada 1781, Franklin menulis esai terkenal "Kentut Bangga," yang juga dikenal sebagai "Surat kepada Akademi Kerajaan tentang kentut" dan "Ke Akademi Kerajaan Kentut." Franklin mengirim surat kepada Richard Price, seorang filsuf Welsh dan menteri Unitarian, dan kepada teman-temannya. 

Dalam esai, Franklin mengusulkan bahwa harus ada studi ilmiah yang dilakukan pada kentut dan bahwa para peneliti harus mengembangkan obat untuk membuat tindakan kentut kurang ofensif. Dia menulis, sebagian: "Secara universal dikenal, bahwa dalam mencerna makanan kita bersama, ada diciptakan atau diproduksi di dalam perut makhluk manusia, sejumlah besar angin. Bahwa udara ini memungkinkan untuk melarikan diri dan bercampur dengan atmosfer , biasanya menyinggung perusahaan,

2. Duduk Telanjang Bulat Depan Jendela Terbuka.
Franklin berpikir bahwa ketelanjangan itu baik untuk kesehatan seseorang, jadi dia secara teratur "mandi udara" untuk mengusir penyakit. Dia juga menolak teori bahwa cuaca dingin berkontribusi pada orang yang terkena flu biasa, dan sebaliknya percaya bahwa orang jatuh sakit di musim dingin karena terkurung dalam jarak dekat yang memudahkan kuman membusuk dan berkembang biak. Untuk meningkatkan sirkulasi udara di rumahnya, dia membuka jendela dan duduk di depan tanpa pakaian

3. Doyan Seks.
Franklin memiliki kehidupan seks yang kuat dan mungkin telah menjadi ayah dari 15 anak haram. Dalam esainya, "Nasihat tentang Pilihan Nyonya," ia menyarankan agar para pria muda memilih wanita yang lebih tua sebagai kekasih, di antara hal-hal lain, mereka akan "bersyukur" atas perhatiannya. Dia juga mencatat bahwa seseorang tidak memperhatikan usia wanita dalam kegelapan. Franklin menikah selama 38 tahun, tetapi dia memiliki banyak wanita simpanan. Beberapa teman wanitanya hanya berteman sementara yang lain adalah pasangan seksual. Dia berbicara tentang kerelaannya yang sering dalam otobiografinya, menulis: "gairah masa mudaku yang sulit diatur telah membuatku sering tergelitik dengan intrik-intrik perempuan rendahan yang menghalangi jalanku." Dan selera seksualnya tidak berkurang dengan usia paruh baya - Franklin sering ditemani oleh wanita yang lebih muda dari usia 50 dan seterusnya.

4. Mayat 10 (6 Anak) Ditemukan Di Ruang Bawah Tanahnya. Franklin tinggal di rumah Georgia berlantai empat di 36 Craven Street di London dari tahun 1757 hingga 1775. Ketika rumah itu diubah menjadi museum pada tahun 1998, seorang pekerja konstruksi menemukan sesuatu yang sangat aneh di ruang bawah tanah - tulang paha manusia mencuat dari lantai tanah. Polisi dipanggil untuk menyelidiki dan penggalian menyeluruh mengungkapkan sekitar 1.200 potongan tulang milik 10 orang, enam di antaranya adalah anak-anak. Semua tulang berusia lebih dari 200 tahun, dan sebagian besar telah digergaji atau dibor. Tidak, jangan khawatir, Franklin bukan pembunuh berantai. Ketika dia tinggal di London, dia berteman dengan seorang pria bernama William Hewson, mantan mahasiswa ahli anatomi William Hunter. Para ahli percaya Hewson menggunakan ruang bawah tanah Franklin sebagai lab anatomi pribadinya. Namun tidak jelas,

5. Tidak Pernah Mematenkan Penemuannya
Benjamin Franklin bisa menghasilkan banyak uang dari penemuannya, tetapi dia memutuskan untuk tidak mematenkannya karena dia percaya bahwa ide-idenya harus digunakan secara bebas oleh publik. Dalam benaknya, mereka dimaksudkan untuk membuat kehidupan sehari-hari lebih sederhana, sehingga setiap orang pantas memiliki akses ke penemuannya. Dia menjelaskan dalam otobiografinya: “Ketika kita menikmati keuntungan dari penemuan orang lain, kita seharusnya senang mendapat kesempatan untuk melayani orang lain dengan penemuan kita apa pun; dan ini harus kita lakukan dengan bebas dan murah hati.

6. Hanya Menempuh Pendidikan Dua Tahun Sekolah
Dia Hanya Menempuh Pendidikan Dua Tahun Sekolah, Tapi Memiliki Gelar Kehormatan Dari Harvard, Yale, dan Oxford
Franklin hanya memiliki dua tahun pendidikan formal, yang dia terima saat menghadiri Boston Latin School. Dia akhirnya meninggalkan sekolah untuk membantu keluarganya membuat sabun dan lilin, setelah itu dia bergabung dengan saudaranya, James, sebagai murid magang di sebuah toko percetakan ketika dia berusia 12 tahun. Dia sangat haus akan pengetahuan dan menghabiskan gajinya yang sedikit untuk buku, kadang-kadang bahkan tidak makan untuk membelinya. Karena itu, Franklin menjadi dikenal sebagai penulis, pencetak, politisi, kepala kantor pos, ilmuwan, penemu, aktivis, negarawan, dan diplomat. Dan dalam hampir semua kasus dia belajar sendiri. Franklin adalah salah satu pendiri Universitas Pennsylvania dan dianugerahi gelar kehormatan dari Harvard, Yale, College of William and Mary, University of St. Andrews, dan Oxford.

7. Relawan Pemadam Kebakaran Pertama Di Amerika. 
Franklin melakukan banyak hal untuk membantu orang lain, termasuk menciptakan pemadam kebakaran sukarela pertama di Amerika Serikat. Dia percaya bahwa metode pencegahan kebakaran perlu diperbaiki dan bahkan menerbitkan beberapa artikel di Pennsylvania Gazette tentang masalah ini. Akibatnya, pada 1736, Perusahaan Pemadam Kebakaran Union dibentuk, dan bahkan dikenal sebagai Bucket Brigade milik Benjamin Franklin.

8.Selebriti Pertama Amerika.
Pada pertengahan 1700-an, Amerika hanya blip pada radar dunia. Kebanyakan musisi, seniman, dan ilmuwan terkenal tinggal di Eropa, tetapi Franklin adalah seorang pria Renaisans yang membuat nama untuk dirinya sendiri di luar negeri dengan penemuan ilmiah, tulisannya, dan perannya sebagai duta besar. Orang Prancis khususnya terobsesi dengan pria gemuk yang mengenakan kacamata. Mereka menggunakan gambarnya di kotak tembakau dan barang-barang lainnya, dan ukiran Franklin digantung di apartemen mereka. Ketika dia meninggal, otobiografinya awalnya diterbitkan dalam bahasa Prancis.

9. Jenderal Kepala Kantor Pos Pertama Amerika Serikat.
Franklin adalah anggota Kongres Kontinental Kedua, yang mengangkatnya sebagai Postmaster General pada 26 Juli 1775. Dia diberikan wewenang untuk menyewa postmaster dan bertanggung jawab atas semua kantor pos antara Massachusetts dan Georgia. Sebelum itu, ia pernah menjadi kepala kantor pos untuk koloni-koloni saat berada di bawah kekuasaan Inggris. Di antara tugas-tugas lain, ia mensurvei jalan dan kantor pos, mengembangkan metode akuntansi sederhana untuk postmaster, dan menugasi pengendara dengan membawa surat baik di siang hari dan di malam hari. (red)
Label:
Reaksi:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget